Pertamina Jamin Stok LPG dan Avtur Aman

6600
Pertamina Jamin Stok LPG dan Avtur Aman
Foto: wartakota.com

JAKARTA (INDOPETRO)- PT Pertamina (Persero) telah mengantisipasi peningkatan konsumsi LPG selama Ramadan hingga mudik Idul Fitri dengan menambah pasokan sejak awal Ramadan. Memasuki pekan kedua Ramadan, Pertamina mencatat konsumsi LPG menunjukkan peningkatan 5% dari rata-rata konsumsi normal oleh karena aktivitas masyarakat di awal Ramadan menunjukkan peningkatan, terkait dengan aktivitas rumah tangga yang menggunakan LPG.

Vice President Corporate Communication PT Pertamina ,(Persero) Adiatma Sardjito mengatakan, untuk mengantisipasi kenaikan konsumsi LPG, Pertamina telah meningkatkan stok LPG di setiap depot. Saat ini secara nasional, stok LPG mencapai 363.042 metrik ton, cukup untuk memenuhi kebutuhan LPG selama 17,6 hari. Stok LPG tersebut aman di atas standar stok nasional yang ditetapkan yakni 11 hari.

Diprediksi konsumsi LPG meningkat dari rata-rata 23.124 metrik ton per hari menjadi 24.113 metrik ton per hari selama masa Ramadhan dan Idul Fitri nanti. Puncak permintaan LPG akan terjadi pada sehari menjelang Idul Fitri hingga 17 persen dari rata-rata 23.124 metrik ton per hari menjadi 27.000 metrik ton per hari.

“Khusus untuk distribusi LPG, Pertamina telah menyiagakan 3.094 agen LPG PSO dan Non PSO, serta 31.612 pangkalan LPG PSO di seluruh Indonesia. Kita juga akan menyiagakan 49 SPPBE Kantong di Pulau Jawa untuk memastikan kelancaran suplai LPG selama arus mudik,” katanya.

Pertamina juga telah membuka Posko Pengaduan Nasional melalui Pertamina Contact Center 1 500 000 serta Posko Pengaduan di tiap MOR. Masyarakat dapat menyampaikan pengaduan terkait ketersediaan LPG di wilayahnya, termasuk jika adanya pelanggaran di Agen dan SPBU.

Adiatma menambahkan, konsumsi diproyeksi avtur mencapai puncaknya pada H-5 dan H+7 Idul Fitri 2018. Meski demikian, langkah kesiapan sudah dilakukan untuk memastikan kelancaran pasokan bahan bakar pesawat tersebut.

Kenaikan avtur selama arus mudik 2018 diperkirakan meningkat sekitar 5 persen dari rata-rata normal 15.606 KL per hari menjadi 16.333 KL per hari.

“Pada puncaknya pada H-5 Idul Fitri kami perkirakaan konsumsinya mencapai 17.388 KL per hari, sebagaimana tahun-tahun sebelumnya pemudik menggunakan pesawat udara selalu melakukan perjalanan mendekati lebaran,” imbuh Adiatma.

Untuk menjaga stok avtur, sejak H-30 Pertamina menambah frekuensi supplai tanker ke Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) maupun Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM). Pertamina juga memastikan kesiapan dan kehandalan sarana dan fasilitas di DPPU, memastikan kesiapan RAE Supply (Regular, Alternative & Emergency) dimana seluruh Region melakukan simulasi RAE di wilayah masing-masing, khususnya untuk DPPU utama yang menjadi jalur mudik, baik di wilayah Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi.

Untuk wilayah Jakarta, Bandara Soekarno Hatta dan Halim Perdana Kusuma diperkiraaan mengalami peningkatan besar, karena menjadi konsentrasi pemudik dari Jakarta ke berbagai daerah lainnya.

Di saat yang sama, pemerintah melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terus mendorong dan memastikan penyediaan LPG dan Avtur bagi kelancaran dan pemenuhan kebutuhan masyarakat selama Ramdan dan Idul Fitri 2018. Hal ini diungkapkan oleh Staff Khusus III Menteri BUMN, Wianda Pusponegoro pada Jumat (25/5/2018).

“Kami terus mendorong dan memastikan bahwa Pertamina dapat menjamin kebutuhan masyarakat dalam hal penyediaan LPG selama Ramadan dan Lebaran nanti. Juga dalam hal kelancaran moda transportasi udara, penyediaan avtur juga kita jamin sehingga masyarakat atau pemudik bisa terlayani dengan baik,” ungkap Wianda. (Sofyan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

*