ESDM Evaluasi Usulan Shell Naikkan Harga BBM

18700
ESDM Evaluasi Usulan Shell Naikkan Harga BBM

JAKARTA (INDOPETRO)- Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah mengevaluasi usulan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) non subsidi dari PT Shell Indonesia.

Pengajuan ini merupakan pertama kalinya sejak diterbitkannya Peraturan Menteri ESDM Nomor 21 Tahun 2018, tentang Perubahan Keempat atas Permen ESDM Nomor 39 Tahun 2014 tentang Perhitungan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak pada April lalu.

“Iya (Shell mengajukan harga), belum mengajukan kenaikan (badan usaha lain),” kata Direktur Jenderal Minyak dan Gas (Dirjen Migas) Kementerian ESDM, Djoko Siswanto, saat menghadiri peringatan ulang tahun Badan Pengatur Kegiatan Hilir Migas (BPH Migas) di Jakarta, Selasa (15/5/2018).

Menurut Djoko, usulan tersebut saat ini masih dalam evaluasi. Untuk besaran kenaikan harga akan dihitung berdasarkan formula dan dampak kenaikan. Dia pun memberikan catatan, keuntungan dari kenaikan harga tidak akan lebih dari 10 persen.”Pokoknya dia itu nggak boleh ambil margin lebih dari 10 persen. Kita pakai formula, ada indeks harga pasar,” katanya.

Djoko mengungkapkan, dalam standar operasi yang telah ditetapkan, saat ini badan usaha paling cepat mengajukan kenaikan harga ke pemerintah setiap bulan. Dengan begitu, instansi tersebut menunggu badan usaha mengajukan kenaikan harga setiap bulannya.

“Kan di SOP kita itu setiap bulan paling cepet dia mengajukan ke kita kalau ada perubahan harga,” kata Djoko. (Gadih)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

*