Gas Biogenik Ditemukan di Cekungan Bali

33900
Pipa Gas Duri-Dumai Wujud Sinergi Pertamina-PGN
Foto : okezone.com

Gas Biogenik Ditemukan di Cekungan Bali

 

indoPetroNews- Ditemukan potensi gas biogenik di Cekungan Bali Utara. Penemuan tersebut diumumkan olehPusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan (P3GL), Badan Litbang Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada Sabtu (20/5/2017) dalam acara “Open Ship” Kapal Riset Geomarin III di Pelabuhan8 Benoa, Provinsi Bali.

Pada survei yang dilakukan sejak tanggal 26 April hingga 18 Mei 2017 ini, untuk pertama kalinya Geomarin III dilengkapi peralatan lengkap selain seismik 2D, yaitu: gravity meter, geomagnetic dan echosounder multibeam. Saat ini belum ada kapal riset di Indonesia, yang dilengkapi peralatan sejenis dan peralatan pendukung Iainnya.

Alat tersebut untuk menentukan model dan dimensi cekungan migas, sehingga akan menambah pemahaman tentang sistem petroleum (petroleum system) yang merupakan konsep penting daIam bidang migas.

Selain Bali Utara, ada sepuluh cekungan lainnya yang direkomendasikan untuk diteliti oleh P3GL, yaitu Cekungan Sibolga, Sumatera Tengah, Sumatera Selatan, Utara Jawa Barat, Utara Jawa Timur, Barito, Kutai, Tarakan, Sengkang dan Waipoga. Tujuh cekungan terbukti mengandung gas biogenik dan tiga cekungan di area cekungan frontier.

Gas biogenik bukan target utama daIam eksplorasi minyak dan gas bumi. Kebanyakan ditemukan tidak sengaja saat pencarian target gas dan minyak konvensional (termogenik). KedaIamannya antara 500 – 1.000 meter sehingga biaya eksplorasi, pengeboran dan produksi relatif murah.

Sekitar 20-30% cadangan gas dunia adalah gas biogenik dan baru ditemukan 4 triIIion cubic feet (TCF) dan sebagian diproduksi di Indonesia. Baru 3,8% dari total 104 TCF gas cadangan Indonesia yang ditemukan sebagai gas biogenik dan masih banyak yang beIum ditemukan di Indonesia.

Salah satu pemanfaatan gas biogenik di Indonesia di Lapangan Gas Kepodang, BIok Muriah (Cekungan Pati), sekitar 70 km di utara Iepas pantai Rembang. Lapangan seluas wiIayah 2.778 km2 ini menghasiikan gas 354 MMSCFD. Gas tersebut dialirkan melalui pipa sejauh 207 km untuk memenuhi Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Tambak Lorok di Semarang. Total kapasitas pembangkit Tambak Lorok sebesar 1.000 MW, dan lapangan gas Kepodang akan menyumbangkan listrik 600 MW.

Potensi gas biogenik dan beberapa sumur telah berproduksi di Cekungan Utara Jawa Timur, berbatasan dengan Cekungan Bali di perairan Bali Utara. Sumur bor Terang-1 terdapat indikasi potensi gas biogenik pada Formasi Mundu dengan kisaran kedalaman 600-700 meter di bawah permukaan dasar laut dan penyebarannya sampai ke bagian tenggara Pulau Kangean.

Hasil penelitian potensi gas biogenik ini menunjukkan adanya tempat terakumulasinya migas yang potensial sebagai target analisis lanjut untuk diusulkan sebagai kandidat WK migas di masa mendatang. Besarnya potensi gas biogenik di Indonesia menjadi target penelitian P3GL berikutnya, sehingga selain menambah lokasi WK migas, juga akan menambah sumber daya gas di Indonesia.

Selain menyampaikan hasil survei gas biogenik, dalam Open Ship ini juga disampaikan persiapan survei potensi energi panas laut (Ocean Thermal Energy Conversion/OTEC), di perairan Bali utara yang laut dalamnya cukup dekat pantai. (Sofyan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

*